Cara Menonaktifkan Pingback Dan Trackback Wordpress

cara nonaktifkan pingback dan trackback
cara nonaktifkan pingback dan trackback


Cara Menonaktifkan Pingback Dan Trackback Wordpress. Misalkan pingback adalah hashtag atau mention di Instagram dan Facebook. Setiap kali posting blog Anda ditandai atau disebutkan, Pingback akan mengirimkan pemberitahuan. Fungsi utama pingback tidak jauh dari notifikasi yang ditandai atau disebutkan, tetapi sedikit lebih rumit. Jadi, apa itu pingback?


WordPress mendefinisikan pingback sebagai jenis komentar khusus, dibuat ketika posting blog Anda menautkan ke posting blog lain. Setelah mengaktifkan blog, fitur ini akan berfungsi. Masih kurang jelas? Oke, kami akan coba ulas agar kalian paham apa itu pingback.


Bagaimana cara kerja Pingback?



Pingback adalah notifikasi yang diaktifkan secara otomatis. Di sini, kami akan mencoba menjelaskan prinsip kerja pingback dengan asumsi pingback telah diaktifkan di situs WordPress.

  • A menulis artikel dan menautkannya ke artikel lain di situs web atau blog B.
  • Blogger A memposting kiriman.
  • WordPress akan mengirim pingback ke situs B.
  • Pingback akan muncul di bawah bagian komentar dari posting tertaut. Begini tampilannya:


Pingback sepertinya mengatakan, "Halo, saya baru saja menautkan ke halaman ini di posting blog saya".


Satu hal penting yang perlu Anda ketahui adalah bahwa pingback adalah fitur bawaan atau bawaan dari platform WordPress. Jika Anda ingin melakukan hal yang sama di platform lain (seperti Blogger), gunakan tanda kutip. Namun, pingback dan trackback bekerja secara berbeda. Mengutip tidak akan bekerja secara otomatis. Ini ilustrasinya:

  1. A (pengguna WordPress) menulis posting dan ingin menautkannya ke posting tertentu di situs web B (Blogger).
  2. A membuka postingan B dan mencari URL kutipan di sekitar area komentar. Seperti inilah kutipannya:
  3. Salin URL referensi dan masukkan ke editor visual WordPress.
  4. A memublikasikan artikel dan memicu pingback untuk muncul di postingan B, yang terlihat seperti ini:


Tampilan fisik referensi sedikit berbeda karena berisi kutipan konten. Kami menyarankan Anda menggunakan URL khusus perujuk alih-alih URL dari bilah alamat browser (bilah alamat). Selebihnya, pingback dan referensi hampir sama.


Konfigurasikan Pingback WordPress


Untuk menggunakan pingback, Anda tidak memerlukan keahlian khusus. Percayalah, Anda pasti bisa melakukannya segera. Seperti yang disebutkan sebelumnya, selama blog Anda dan blog yang ditautkan memungkinkan fitur ini berfungsi, pingback akan aktif. Untuk mengontrol fungsi ini secara bebas, pertama-tama kita harus menentukan beberapa pengaturannya:


Aktifkan atau nonaktifkan Pingback


Buka Pengaturan> Diskusi dan tambahkan atau hapus tanda centang di kotak aktivasi.

WordPress akan mengirimkan permintaan satu kali yang meminta Anda untuk menyetujui apakah akan menerima pingback yang dikirim oleh blogger lain. Untuk menjawab permintaan persetujuan ini, buka "Pengaturan Diskusi" dan cari "Moderasi Komentar"> "Antrian Moderasi". Setelah menerima pingback, blogger mengirimkan fitur ini pada hari berikutnya, dan mereka tidak akan lagi meminta persetujuan Anda. Pingback akan aktif dan muncul secara otomatis.


Nonaktifkan self-pingback


Saat mengaktifkan fitur ini, anehnya meskipun tautannya adalah postingan itu sendiri, Anda akan menerima permintaan persetujuan. Keadaan ini disebut self-ping. Jika Anda menulis konten dengan sangat hati-hati dan sering menautkan tautan ke posting sebelumnya, maka permintaan persetujuan yang dilakukan oleh pingback pasti akan sedikit mengganggu. Untungnya, self-pingback dapat dinonaktifkan.


Gunakan post slug untuk mengubah atau mengganti URL lengkap. Misal kita mau link ke artikel kita sendiri apa judulnya WordPress.


Apa itu wordpress?


Dengan cara ini, permintaan persetujuan untuk setiap posting di blog Anda sendiri akan dinonaktifkan. Meskipun terkadang editor visual akan secara otomatis menulis ulang URL lengkap, setidaknya menggantinya dengan slug dapat menyelesaikan masalah.


Selain mengganti URL lengkap dengan slug, Anda juga dapat menggunakan plug-in seperti No Self Ping dan Disabler. Jika Anda tahu PHP, silakan salin kode berikut ke dalam file functions.php.


{code type=php}//Hapus fungsi ping untuk Anda sendiri no_self_ping( &$links) {$home = get_option('home' ); foreach ($links as $l => $link) if (0 === strpos ($link, $home)) unset($links[$l]);} add_action('pre_ping','no_self_ping');{/code}


Jadi, apakah fungsi ini diperlukan?


Untuk situs web yang sedang dikembangkan, pingback akan menjadi alat yang sangat ampuh. Saat pingback diaktifkan, orang yang membaca postingan yang ditautkan ke blog Anda akan mengklik pingback, sehingga meningkatkan lalu lintas situs web. Komentar yang muncul secara otomatis juga akan meningkatkan partisipasi Anda di lingkungan blog.


Namun, pingback dapat membuat situs web atau blog Anda rentan terhadap spam dan serangan berbahaya lainnya. Di sini Anda memiliki dua opsi, yaitu menonaktifkan fungsi pingback untuk mencegah situs web dari berbagai serangan online atau menginstal plug-in keamanan, seperti Cloudflare dan menonaktifkan XML-RPC.


Terlepas dari apakah pingback diaktifkan atau tidak, selalu utamakan keamanan situs web Anda!

LihatTutupKomentar